Surat | Konflik Iran-Israel adalah kesempatan China untuk bersinar

IklanIklanTimur Tengah+ IKUTIMengunduh lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi dari cerita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutOpiniSurat

  • Pembaca membahas tanggapan China terhadap serangan drone dan rudal Iran terhadap Israel, dan bagaimana ekspor budaya China dapat memainkan peran dalam mempromosikan niat baik

Timur Tengah+ FOLLOWLetters+ FOLLOWPublished: 13:33, 19 Apr 2024Mengapa Anda bisa mempercayai SCMPMerasa kuat tentang surat-surat ini, atau aspek lain dari berita? Bagikan pandangan Anda dengan mengirim email kepada kami Surat Anda kepada Editor di[email protected] atau mengisiformulir Google ini. Kiriman tidak boleh melebihi 400 kata, dan harus menyertakan nama lengkap dan alamat Anda, ditambah nomor telepon untuk verifikasiDalam sebuah pernyataan baru-baru ini oleh Menteri Luar Negeri China Wang Yi, China tidak mengutuk serangan Iran terhadap Israel, menegaskan bahwa tindakan Iran terbatas dan merupakan tindakan membela diri. Sikap ini telah dipuji oleh mereka yang tidak lagi mendukung dukungan AS yang tampaknya tanpa syarat dan kadang-kadang dipertanyakan terhadap Israel.

Penolakan China untuk mengutuk Iran bukan hanya reaksi spontan melainkan, manuver strategis yang diperhitungkan untuk menegaskan dirinya sebagai pemain terkemuka dalam politik global. Selama bertahun-tahun, China telah berusaha untuk mengimbangi hegemoni Amerika, dan konflik Israel-Iran saat ini menghadirkan peluang utama untuk melakukannya.

Timur Tengah telah lama menjadi wilayah strategis utama bagi AS. Tetapi setelah pemerintahan Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir dengan Iran, kawasan itu menjadi semakin tidak stabil. Dalam kekosongan ini, China tampaknya telah meninggalkan posisinya yang tidak campur tangan dalam langkah terbuka untuk melemahkan pengaruh AS di wilayah tersebut.

Saat ini, China tidak hanya menjadi mitra ekspor utama Iran, membeli sekitar 90 persen dari ekspor minyak mentah negara yang terkena sanksi, tetapi juga telah mengambil peran sebagai perantara perdamaian, seperti yang terlihat dalam d├ętente yang dipimpin China tahun lalu antara Arab Saudi dan Iran.

Untuk lebih memperkuat posisinya sebagai pemimpin dunia alternatif yang layak, China harus terus menunjukkan ketidakberpihakan dalam konflik internasional dan memperkuat hubungannya dengan negara-negara yang kecewa dengan hegemoni AS.

Sebagai permulaan, Cina harus memperbaiki citranya dan memantapkan dirinya sebagai wasit yang adil di halaman belakangnya sendiri, Laut Cina Selatan. Terlepas dari rasa ketidakpercayaan yang masih ada di antara tetangganya, terutama setelah perselisihan Kepulauan Spratly, sikap pro-Palestina China pasti disambut hangat di wilayah mayoritas Muslim ini. Dengan membela Iran dan menengahi perdamaian, suatu hari China mungkin memenangkan hati dan pikiran banyak negara mayoritas Muslim di Asia, bagian penting dari Belt and Road Initiative.

Sementara dukungan Amerika untuk Israel akan tetap mengakar kuat di masa mendatang, posisinya hanya akan menjadi semakin tidak dapat dipertahankan. Terlepas dari perubahan kepemimpinan, dari Donald Trump hingga Joe Biden, kebijakan luar negeri Timur Tengah AS sedikit bervariasi. Memang, ada sedikit ruang untuk manuver politik karena tekanan domestik AS dan komitmen aliansi lama.

Dengan demikian, sangat penting bagi Tiongkok untuk memanfaatkan momen ini dan menegaskan peran kepemimpinannya di panggung dunia sehingga impian tatanan dunia alternatif suatu hari nanti dapat menjadi kenyataan.

Henry Fong, Pok Fu Lam

Harta budaya Tiongkok dapat menumbuhkan pemahaman

Dengan mengacu pada “Dub TVB’s wuxia classics into English for the world” (14 April), menerjemahkan klasik Cina ke dalam bahasa Inggris adalah ide cemerlang dan akan membantu memperluas audiens dan daya tarik dari apa yang saya yakin adalah banyak harta budaya Cina yang menunggu untuk dihargai di seluruh dunia.

Ini juga harus membantu memotong semua kebisingan dan propaganda yang samar-samar dan merusak yang diabadikan oleh negara-negara saingan dan sering cemburu, terintimidasi yang lebih suka orang takut pada Tiongkok dan citiens-nya daripada berusaha memahaminya.

Caleb David, Nessebar, Bulgaria

1

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *